Perasaan Dulu Gak Gini-Gini Amat Deh

“Soal SD kelas 5 tak bisa dipecahkan dengan pemahaman SD kelas 1, kecuali Anda adalah anak SD kelas 1 yang diberi soal SD kelas 5”

 

photo_2018-03-04_19-13-26

Tulisan ini masih sekuel dari tulisan  sebelumnya : Jangan Menunggu Sempurna , di paragraf akhir saya tulis tentang bambu runcing. Masih ingat?

Saya ingin kita semua membayangkan situasinya, kalau metode bambu runcing itu digunakan untuk perang hari ini , kira-kira apa yang terjadi? Yes, bisa jadi pasukan bambu runcing ini akan kalah kocar-kacir.

Bambu runcing, di medio 1900-an adalah usaha paling maksimal yang bangsa ini miliki. Catat lagi : usaha maksimal! Jadi hari ini kita sudah tidak bisa lagi berpikir, “Dulu aja bambu runcing bisa memerdekakan bangsa ini, masa sih sekarang gak bisa…”

***

Hari ini, banyak dari kita yang sering berpikir bahwa hidup ini tidak seperti 10 tahun yang lalu. Semua serba sulit. Dulu rasanya jualan itu gampang ya, dulu dapetin klien rasanya mudah ya, dan hal-hal lain yang serupa…

Sahabat,
Ketahuilah bahwa Allah Maha Baik.

Waktu itu, walaupun kita belum tahu banyak. Namun kita berusaha banyak untuk tahu. Mungkin itulah yang mengundang rahmat-Nya untuk memberikan kejayaan yang kita banggakan hari ini. Kejayaan yang ingin Anda ulang namun tak kunjung datang.

Waktu berjalan,
Allah ingin kita naik kelas…
Allah ingin kita lebih tahu…
Allah ingin kita lebih dekat kehadirat-Nya…
Untuk itu, Allah uji dengan soalan yang lebih sulit…
Layaknya anak SD kelas 5 yang mau naik ke kelas 6…

Maka ada hal-hal yang dulunya belum perlu kita pelajari, kini harus
Maka ada hal-hal yang dulunya belum perlu kita pahami, kini harus
Maka ada hal-hal yang dulunya belum perlu kita tahu, kini harus

Kalau mau naik kelas…
Jangan puas dengan cara yang mudah (hanya karena dulu cara ini bekerja)
Kerjakanlah segala sesuatunya dengan benar, walau sulit di awal

Dah, gitu aja…
Best Regards,
The World of Gusnul Pribadi
A note to Myself

 

Advertisements

Jangan Menunggu Sempurna

Talk Doesn’t Cook Rice…

Hasil gambar untuk tum chalo to hindustan chale lyrics

Dan anak kecil itu berdiri menatap pohon tumbang melitang jalan. Hujan mulai rintik, semua orang berlarian masuk ke dalam mobil, berteduh di bawah naungan.

Gerutu-gerutu mulai terdengar.
“Terlambat ke kantor.”
“Pesanan yang ditunggu.”
“Ditunggu teman di kafe.”

Tapi anak itu tetap berdiri mematung memandang pohon tumbang melintang jalan. Tak ada mobil maupun motor yang bisa melintas. Hujan menderas, sejurus anak ini berlari berteriak menumbuk pohon. Dia dorong pohon itu sekuat raga agar tergeser dari jalan. Tak sesentipun bergerak. Erangan suaranya terdengar menembus udara basah.

Tak berapa lama, 5 orang anak seumurannya datang membantunya untuk mendorong pohon itu. Masih tetap, tumbang melintang jalan.

Satu dua mata dewasa mulai melihat drama haru ini, mereka yang duduk manis di bus kota, mereka yang hangat kering di dalam mobilnya, mereka yang berteduh nyaman di naungan, mulai diliput rasa bersalah.

Satu dua tubuh dewasa mulai bergerak merangsek menuju pohon tumbang yang melintang jalan , mengambil tempat di sela-sela anak-anak peduli itu.

Puluhan orang kini bahu membahu mengangkat pohon tumbang itu dari melintang di tengah jalan dan…. mereka berhasil melakukannya

***

Talk Doesn’t Cook Rice…
Bicara dan bergumam saja tidak akan membuat nasi matang. Seseorang perlu berbuat, walau masih jauh dari kesempurnaan tapi itu kondisi terbaik yang dia punya.

Dari ‘Aisyah RA. ia berkata: “Rasulullah SAW. bersabda, ‘Orang yang mahir membaca Alquran, maka nanti akan berkumpul bersama-sama para malaikat yang mulia lagi taat. Dan orang yang terbata-bata ketika membaca Alquran dan terasa berat baginya, maka ia akan mendapatkan dua pahala (HR. Bukhari dan Muslim).

Sahabat,
Sudahkah kita berikan yang terbaik?
Walau masih terbata
Walau masih ada kesibukan
Walau masih tertatih

Masih ingat legenda heroik bambu runcing bangsa ini versus senjata canggih para penjajah? Itulah kondisi terbaik yang bangsa ini miliki dan lihat bagaimana Allah memenangkan bangsa ini

Sama seperti anak itu, logika kita mengatakan bahwa anak ini takkan bisa menggeser pohon. Dan lihat bagaimana Allah kirimkan bala bantuan pada sang anak untuk menyelesaikan misinya…

Tergesernya pohon itu adalah proyek sang anak
Dia yang memimpikannya
Dia yang memulainya

Just do your best
And Allah knows what the best for you

Kemenangan..
Kekalahan…
Keberhasilan…
Kegagalan…
insyaallah Semua baik…

Menang, berhasil, lalu bersyukur. Itu baik
Kalah, gagal, lalu bersabar. Itu baik
Syaratnya, kita telah usahakan yang terbaik

Ingin menyaksikan bagaimana kisah lengkap anak ini?
KLIK DI SINI

Best Regard, 
The World of Gusnul Pribadi